Cara Menghitung Bunga Deposito Serta Rumusnya

Pada jaman sekarang semakin banyak orang yang tertarik untuk menggunakan deposito. Namun tahukah kalian apa sih keuntungan deposito itu sendiri? Artikel kali ini akan membahas lebih rinci mengenai kenapa deposito dapat menguntungkan, cara menghitung bunga deposito dan tips memilih Lembaga keuangan untuk deposito. Langsung aja kita bahas yuk

Cara Menghitung Bunga Deposito

Kenapa deposito menguntungkan

Beberapa hal dibawah ini dapat menjadi jawaban dari mengapa deposito menguntungkan bagi pemiliknya. Seperti yang dilansir dari beberapa sumber, berikut hal hal yang membuat deposito menguntungkan diantaranya seperti:

  • Memiliki tingkat resiko rendah

Dibandingkan dengan produk investasi lainnya, deposito berjangka memiliki risiko yang kecil atau bahkan hampir tidak ada sama sekali. Karakteristik nilai investasi yang tidak tergantung dengan pasar membuatnya tidak berubah-ubah seperti saham, reksa dana atau instrumen investasi lainnya. Sistem pengelolaan uang pada instrumen investasi satu ini juga sudah ditetapkan sejak awal, sehingga tidak mungkin terjadi perubahan mendadak. Oleh karena itu, simulasi bunga deposito yang ditawarkan sejak awal kemungkinan tidak akan jauh berbeda dengan kenyataan

Baca Juga:
Pengertian Deposito, Tingkat Bunga, Keuntungan dan Kekurangannya
Cara Menabung Saham yang Menguntungkan untuk Pemula
Cara Investasi Reksadana dengan Modal Kecil

  • Lebih terjamin

Selain minim risiko, keamanan penempatan uang deposito juga terjamin loh. Dana simpanan sudah dijamin oleh LPS agar aman. Bahkan jika suatu hal terjadi kepada bank seperti bangkrut, uang kamu akan tetap aman oleh LPS (Lembaga Penjamin Simpanan). Ketika Kamu membuka deposito, uang yang Kamu simpan akan disimpan dengan aman di bank. Melalui LPS, bank menjamin dana untuk instrumen investasi ini hingga Rp 2 miliar dengan tingkat bunga tertinggi. Oleh karena itu, menyimpan uang melalui deposito bank dapat dibilang terjamin keamanannya

Baca Juga: Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) adalah, Tugas dan Fungsinya

  • Bisa mendapatkan bunga dari deposito

Keuntungan memiliki deposito berjangka adalah bahwa deposito berjangka memperoleh bunga yang relatif kompetitif dibandingkan dengan tabungan biasa. Alat investasi ini dapat memberikan tingkat bunga 3 kali lipat dibandingkan dengan tingkat bunga tabungan. Jumlah bunga yang diberikan tergantung pada periode retensi yang dipilih. Bunga dapat digunakan langsung untuk menambah dana tabungan atau digunakan untuk kebutuhan lain

  • Kamu bisa menikmati keuntungan tenor

Meskipun dana yang tersimpan di alat investasi ini tidak dapat ditarik hingga tanggal kedaluwarsa, Kamu tetap dapat menikmati keuntungan dari penempatan dana tersebut loh. Bunga atau pendapatan deposito dapat ditarik kapan saja dan dinikmati tanpa menunggu tanggal jatuh tempo. Meskipun dana simpanan tidak dapat ditarik dalam jangka waktu tertentu, nasabah tetap dapat menikmati bunganya. Bunga deposito ditransfer ke rekening nasabah oleh Bank, dan nasabah bisa menggunakannya.

  • Sebagai Investasi yang mudah

Deposito adalah cara sederhana dan aman untuk berinvestasi bagi investor pemula. Risiko investasi sangat rendah karena dana dijamin oleh LPS. Risiko hanya terjadi ketika negara sedang mengalami masalah politik besar dan krisis ekonomi yang parah. Selain itu, nilai produk investasi tunggal ini juga bersifat tetap dan stabil, yaitu tidak terpengaruh oleh kondisi pasar modal dan uang.

Setelah mengetahui beberapa alasan kenapa deposito menguntungkan, saatnya kita membahas selanjutnya mengenai cara menghitung bunga deposito. Cara menghitung bunga deposito merupakan salah satu hal yang paling penting untuk diketahui sebelum membuka deposito. Deposito berjangka adalah produk tabungan bank dengan bunga simpanan dan dapat ditarik setelah jangka waktu tertentu yaitu tiga bulan, enam bulan sampai dengan 12 bulan.

Cara menghitung bunga Deposito dan contoh simulasinya

Besar kecilnya bunga deposito sangat dipengaruhi oleh suku bunga acuan Bank Indonesia (BI). Seiring dengan kenaikan suku bunga acuan BI, suku bunga deposito juga meningkat, begitu pula sebaliknya. Meskipun sangat bergantung pada kebijakan BI, deposito masih menjadi favorit banyak orang. Menurut informasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada tahun 2017, lebih dari 70% masyarakat Indonesia menyimpan dananya dalam bentuk simpanan termasuk deposito. Selain itu dengan adanya perlindungan dari Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) simpanan deposito menjadi lebih aman.

Dilansir dari berbagai sumber, berikut cara menghitung deposito dan informasi bunganya dari beberapa bank

Rumus Bunga Deposito = Bunga x Dana Pokok Deposito x 30 hari x 80 persen (pajak)/365 (hari).

Contoh soal:

  • Deposit awal = Rp50 juta
  • Bunga deposito = 6%
  • Tenor penyimpanan = 3 bulan
  • Pajak deposito = 20% (PPh untuk dana deposito > Rp7,5 juta).

Jadi bunga deposito tiap bulan= 6% x Rp50 juta x 30 x 80%/365= Rp197.260,274 per bulan.

Sebagai keterangan mengenai ilustrasi perhitungan deposito di atas, 30 ialah banyak hari dalam satu bulan), 80 persen itu hitungannya dikenai pajak (pajak deposito 20 persen), dan 365 itu banyak hari dalam satu tahun

Berikut beberapa informasi bunga deposito dari beberapa bank:

  • BCA

Bunga deposito di BCA terkini untuk nominal Rp8 juta hingga Rp100 miliar sebesar 2,85 persen.

Cara menghitung bunga deposito BCA: Dana deposito awal = Rp100 juta, tenor deposito = 12 bulan, suku bunga deposito tahunan = 2,85 persen, pajak bunga deposito = 20%.
Jadi, bunga deposito BCA tiap bulan= 2,85% x Rp100 juta x 30 x 80%/365 = Rp190 ribu per bulan

  • Mandiri

Bunga deposito terkini sebesar 3,00 persen.

Cara menghitung bunga deposito Mandiri: Dana deposito awal = Rp100 juta, tenor deposito tiga bulan, suku bunga deposito tahunan = 3,00 persen, pajak bunga deposito = 20 persen.

Jadi bunga deposito tiap bulan = 3,00% x Rp100 juta x 30 x 80%/365 = Rp200 ribu per bulan

  • BRI

Bunga deposito terkini untuk nominal Rp10 juta hingga lebih besar daripada Rp2 miliar sebesar 3,25 persen.

Berikut cara menghitung bunga deposito BRI: Dana deposito awal = Rp50 juta, tenor deposito = tiga bulan, suku bunga deposito tahunan = 3,25 persen, pajak bunga deposito = 20 persen.
Jadi bunga deposito BRI tiap bulan = 3,25% x Rp100 juta x 30 x 80%/365 = Rp108.334 per bulan

  • BNI

Bunga deposito terkini untuk dana Rp100 juta sebesar 3,25%.

Berikut cara menghitung bunga deposito BNI: Dana deposito awal= Rp100 juta, tenor deposito = tiga bulan, suku bunga deposito tahunan = 3,25 persen, pajak bunga deposito = 20 persen.

Jadi bunga deposito BNI tiap bulan = 3,25% x Rp100 juta x 30 x 80%/365 = Rp650 ribu per bulan

Baca Juga: Ini Simpanan dengan Jasa Penyimpanan Mencapai 10% Per-tahun

Tips memilih lembaga keuangan untuk Deposito

Jika kamu sudah siap memilih untuk membuka deposito, tahap selanjutnya ialah memilih Lembaga keuangan yang baik untuk membuka depositomu. Beberapa tips memilih Lembaga keuangan untuk deposito diantaranya seperti:

  • Memilih bank yang aman

Saat berinvestasi dalam deposito, bank berperan sebagai tempat menyimpan uang, sehingga Kamu perlu memastikan bahwa bank tersebut aman dan terpercaya. Pastikan bank tersebut memenuhi standar Bank Indonesia, serta terdaftar dan diawasi oleh OJK.

  • Memilih tenor/jangka waktu yang sesuai denganmu

Deposito umumnya memiliki jangka waktu mulai dari 1 bulan hingga 2 tahun. Pastikan Kamu sudah memiliki tujuan dan rencana, kapan dana akan ditarik agar pemilihan jangka waktunya tepat.

  • Pertimbangkan besaran suku bunga deposito

Setiap bank memiliki tingkat suku bunga yang berbeda. Suku bunga ini dapat memberi Kamu penghasilan, jadi semakin tinggi suku bunga yang diberikan, semakin tinggi penghasilan Kamu. Namun, Kamu juga harus menyesuaikannya dengan durasi minimum pinjaman dan bank yang akan kamu tuju.

  • Perhatikan jika ada biaya lainnya/biaya tambahan

Layanan perbankan yang diberikan kepada nasabah terkait deposito juga memiliki beberapa biaya yang harus dibayarkan. Oleh karena itu, perlu untuk mengetahui terlebih dahulu layanan apa saja yang nantinya menimbulkan biaya tambahan.

  • Pertimbangkan fitur apa saja yang diberikan

Dalam bank deposito terdapat fasilitas perpanjangan deposito otomatis yang disebut Automatic Roll Over. Kamu bisa mempertimbangkan bank deposito yang memiliki fitur ini untuk memudahkan transaksi, karena tidak semua bank menawarkan fitur perpanjangan deposito otomatis.

Penulis:

News
Butuh informasi mengenai layanan atau event kami?
150210
Senin–Jumat, 09:00–18:00
Berita Terkait

News

Dalam peradaban tak hanya kebudayaan, sosial, perekonomian dan teknologi saja yang perlu masyarakat kenal. Melainkan […]

News

Bagi sebagian besar orang, hukum penawaran sudah menjadi makanan sehari-hari. Walaupun begitu masih banyak juga […]

News

Banyak pebisnis eksportir pemula yang gagal karena tidak memahami apa itu embargo. Secara garis besar […]

News

Di era globalisasi ini, bukan tidak mungkin lagi bila para pelaku ekonomi dapat melakukan transaksi […]

News

Pernahkah kamu mendengar kata hibah sebelumnya? Hibah merupakan salah satu istilah yang banyak orang ketahui […]

News

Salah satu teori yang penting untuk kamu ketahui bahkan kuasai dalam kehidupan yaitu manajemen risiko. […]